Monolithic Dual –Wavelength High – Power Lasers

Abstrak—Perkembangan Monolithic dari high power DVD laser dengan substrat GaInP dan high power CD – R laser dengan substrat AlGaAs ditemukan untuk pertama kali, dan pengembangan tersebut mampu menghasilkan daya sebesar 200mW untuk DVD (red laser) dan 240 mW untuk CD-R (infra red laser), sehingga menghasilkan kecepatan menulis sebesar 12 X pada DVD-R dan 48 X untuk CD-R. Kink Power dari AlGaInP DVD laser secara pasti berkisar dari 220 mW sampai dengan 300 mW, bahkan pada saat suhu tinggi yaitu 85˚C, karena pengurangan arus bocor. Pemisahan sinar tersebut dilakukan secara presisi pada 110 ± 1 µm meskipun terpisahkan oleh dua ridge yang berbeda.

I. PENDAHULUAN

Perkembangan dioda laser berbasis AlGaInP memiliki pengaruh penting untuk perkembangan DVD recording di masa yang akan datang. Salah satunya adalah kemungkinan operasi dengan daya yang besar sehingga dapat meningkatkan kemampuan recording speed, dan juga kemungkinan untuk menggabungkan DVD laser dan CD-R laser. Pengembangan Monolitik laser dapat mengurangi biaya sistem pengangkutan optik karena adanya pengurangan komponen yang digunakan.

Terdapat beberapa kendala untuk mendapatkan high power dual wavelength laser. Pertama, jarak antara jalur DVD laser dan jalur CD-R laser harus dapat dikontrol secara tepat dan presisi pada 110 ± 1 µm. Mengacu kepada aplikasi sistem pengangkutan sinar rangkap, jarak ini berhubungan terhadap pemfokusan optical disc dari tiap sinar laser. Permasalahan kedua yaitu penumbuhan lapisan pada CD-R laser harus dilakukan pada kemiringan substrat 10º – 15º, karena menggunakan substrat yang sama dengan lapisan AlGaInP pada DVD Laser. Sementara perubahan desain perlu dilakukan, contohnya adalah perubahan pada doping dan bentuk ridge sangat diperlukan. Paper ini mempresentasikan tentang keberhasilan dari pengembangan high power dual wavelength laser dengan daya keluaran DVD-W sebesar 200 mW dan 240 mW untuk CD-R dan menghasilkan kecepatan menulis 12 X untuk DVD dan 48 x untuk CD-R.

II. FABRIKASI DAN STRUKTUR LASER

Gambar 1. metode fabrikasi dari dual wavelength high power laser

Gambar.2.diagram skematik dari struktur dual-wavelength high-power laser

Pada gambar menunjukan metode fabrikasi pada dual monolitik wavelength laser. Pertama, layer eptaksial pada CD-R laser (Substrat GaAs) ditumbuhkan pada kemiringan substrat 10º – 15o Dengan metode Metal Organic Chemical Vapor Deposition (MOCVD). Penumbuhan MOCVD pertama untuk menumbuhkan AlGaAs layer karena bahan ini memiliki temperatur penumbuhan yang lebih tinggi (˜900˚C) daripada AlGaInP (˜700˚C). Setelah membentuk jalur ridge dari CD-R laser dengan menggunakan penumbuhan MOCVD yang kedua, penumbuhan MOCVD ketiga untuk membentuk AlGaInP layer. Terakhir, struktur dari ridge waveguide DVD laser dibentuk pada penumbuhan MOCVD keempat.

.

III. PENGATURAN JARAK ANTARA DUA LASER BEAM SPOT

Walaupun low –power dual wavelength dioda laser yang digunakan pada DVD readout dan CD readout divais telah menjadi sesuatu yang komersial, terdapat permintaan untuk meningkatkan presisi/ keakuratan dari jarak antara dua laser beam spot. Jarak tersebut, dinotasikan dengan RΔX, saat ini dapat diatur agar lebih presisi pada jarak 110 ± 1 µm , dengan cara membangun 2 laser stripe secara bersamaan pada satu kali penyinaran, saat proses photoresist. Hal ini dapat dilakukan karena struktur dari low-power dual wavelength dioda laser cukup sederhana, dimana fabrikasinya dilakukan dalam dua step penumbuhan MOCVD.

Gambar.3. Distribution of the beam separation in the case with low-power dual- wavelength lasers(upper) and high-power dual-wavelength lasers(lower).

Namun, untuk high-power dual wavelength dioda laser dibutuhkan empat step MOCVD growth. Sangat sulit untuk membangun 2 laser stripes secara bersamaan dikarenakan struktur divais yeng lebih kompleks. Oleh karena itu, 2 laser stripes dibangun secara terpisah. Hal ini mengakibatkan proses penentuan jarak antara DVD laser ridge stripe dengan posisi CD-R laser ridge stripe menjadi sangat sulit karena tanda untuk menentukan jarak tersebut akan hilang setelah proses MOCVD yang ketiga. Cara mengatasinya, dibuat alignment marker dengan menggunakan teknik develope khusus selama wafer diproses.

IV. CAVITY LENGTH

Gambar berikut ini menunjukkan hubungan antara daya keluaran (mW) dan cavity length (µm) dari laser pada CD-R dan DVD-W:

Gambar.4.Outputpowerversuslasercavitylength.

Dapat dilihat dari gambar, bahwa panjang dari cavity dapat meningkatkan daya keluaran. Untuk 48x CD-recording, yang membutuhkan daya keluaran lebih dari 200 mW, sebuah CD-R laser dengan cavity length 900 µm dapat mencukupinya. Untuk 12x DVD-Writing, lebih dari 200 mW diperlukan dalam monolithic dual laser device, yang pada normalnya hanya membutuhkan 180 mW, hal ini diperlukan untuk mengkompensasi efisiensi low coupling pada sistem dual wavelength. Cavity length dengan panjang 1100 – 1400 µm sangat penting untuk memaksimalkan output power dari 12 X DVD-W laser, namun 1400 µm cacity mungkin terlalu panjang untuk CD-R laser. Untungnya, simulasi dari operasi arus untuk 200 mW output dengan meningkatkan cavity length mengindikasikan adanya sedikit peningkatan arus operasi, yang diakibatkan oleh low internal loss dari CD-R laser. Dalam applikasinya, arus operasi pada 200 mW sebesar 212 mA, lebih rendah daripada hasil perhitungan yang sebesar 236 mA.

V. CD-R LASER

CD-R laser dibentuk dari AlGaAs yang ditmbuhkan pada (100) GaAs substrat. Sedangkan DVD-W laser dibentuk dari AlGaInP yang ditumbuhkan pada kemiringan substrat 10-15 derajat untuk menguraikan kristal AlGaInP, untuk memperpendek panjang gelombang lasing. Dengan demikian, untuk pengintegrasian dari dua laser, CD-R laser juga harus ditumbuhkan pada kemiringan substrat 10 – 15 derajat. Akan tetapi, proses pengintegrasian ini mempunyai beberapa kendala, seperti fluktuasi pada doping profile dan penurunan level kink power. Hal ini dikarenakan bentuk ridge yang asimetris.

Ridge yang asimetris akan mengganggu keseimbangan antara carrier profile dan distribusi daya optis. Untuk mengatasi hal ini perlu optimalisasi lebar celah sempit. Dalam hal ini ditemukan bahwa lebar celah sempit yang paling optimal adalah 2,7 µm.

Gambar.5.L–I Karakteristik CD-R Laser pada beberapa temperatur

Pada saat lebar pulsa = 100 ns dan duty cycle = 50%, didapatkan output power maksimum 300mW tanpa adanya kink. Kinerja seperti ini sangat baik untuk diaplikasikan pada 48x CD Recording ( standar power = 220mW ). Arus ambang saat divais mulai bisa memancarkan sinar laser adalah 41,0 mA.

Gambar. 6. Hasil uji ketahanan CD-R Laser.

Gambar 6 menjelaskan tentang ketahanan CD-R laser jenis ini pada output power 240 mW dan temperatur 75 oC. Laser ini dioperasikan dengan sedikit kenaikkan arus setelah 250 jam.

VI. DVD-W LASERS

Material AlGaInP merupakan bahan yang memiliki konduktivitas termal yang rendah. Karakteristik ini mengakibatkan penumpukan panas pada active layer. Bahkan, pada saat operasi high power indeks bias dari active layer meningkat dan menyebabkan penyerapan daya optik yang tinggi sehingga daya optik yang akan disalurkan berkurang. Hal inilah yang menyebabkan rendahnya kink power level pada AlGaInP.

Untuk memperbaiki sifat termal ini, kita meningkatkan kemurnian dari konsentrasi p-type sampai lebih dari 2 x 1018 cm-3. Konsentrasi akseptor yang tinggi akan mereduksi kelebihan elektron tetapi akan meningkatkan arus bocor pada p-AlGaInP clad sehingga kink power akan berkurang. Cara mengatasinya adalah dengan mengurangi ketebalan dari d2 ( p-cladding layer ) yang awalnya 400nm menjadi 200nm.

Gambar.7. Skema ilustrasi pada bentuk ridge DVD-W Laser

Gambar 8. Peningkatan kink power DVD-W Laser

Untuk membandingkan kink power dari 2 jarak p-cladding layer 400nm dan 200nm , kedua dioda laser ini didesain untuk memiliki kondisi cut-off yang sama. Pada gambar 9 terlihat bahwa pada d = 400nm terdapat kink power sekitar 220mW sedangkan pada d = 200nm memiliki output power sampai 300mW ( tanpa kink ). Dari hal ini didapat bahwa pengurangan arus bocor dapat secara efektif menaikkan kink power level.

Gambar 9. Karakteristik L-I dari DVD-W Laser pada berbagai temperatur

Gambar 10. Hasil uji ketahanan DVD-W Laser

Baca lebih lengkap:  monolithic

2 Responses

  1. Hello webmaster
    I would like to share with you a link to your site
    write me here preonrelt@mail.ru

  2. Is there translation for this article in english?
    Thankyou

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: